Entri Populer

Rabu, 24 November 2010

PEMBELAJARAN KETERAMPILAN MEMBACA MATEMATIKA PADA SISWA SEKOLAH MENENGAH

PEMBELAJARAN
KETERAMPILAN MEMBACA MATEMATIKA
PADA SISWA SEKOLAH MENENGAH
Oleh:
Utari Sumarmo, FPMIPA UPI
Desember 2006
ABSTRAK
Artikel ini membahas beberapa pendekatan pembelajaran membaca matematika untuk siswa SM disertai dengan rasionalnya dan contoh pembelajaran yang relevan. Uraian didasarkan atas analisis terhadap: (1) karakteristik matematika: sebagai human activity; proses yang aktif, dinamik dan generatif; ilmu yang terstruktur dan deduktif; memiliki bahasa simbol dan kemampuan analisis kuantitatif, serta memuat proses induktif berdasarkan pengamatan terhadap sejumlah data; (2) visi pendidikan matematika masa kini dan masa datang; (3) keterampilan dasar matematika untuk siswa SM, (4) jenas keterampilan membaca matematika, (5) saran dan contoh pembelajaran keterampilan membaca matematika yang menumbuhkan berfikir dan disposisi matematik, Berdasarkan kedalaman tuntutan berfikir matematik yang termuat dalam teks yang dibaca, keterampilan membaca matematika dapat digolongkan pada dua tingkat yaitu tingkat rendah dan tingkat tinggi .
Istlah kunci: matematika sebagai: kegiatan manusia; proses matematika yang aktif, dinamik dan generatif; berfikir matematik tugas matematik, pemahaman, penalaran, pemecahan masalah, koneksi dan komunikasi matematik, analogi, generalisasi, problem posing, disposisi matematik; diskursus; scaffolding dan probing; literal reading, interpretative reading, critical reading, creative reading, membaca cepat (skimming dan scanning), membaca memindai (pemahanan), membaca ekstensif, tran4sactional reading strategy, SQ3R, think-talk-write, open-ended task, performance-assessment-task.
A. Pendahuluan
1. Hakekat Matematika dan Keterampilan Membaca Matematika
Pembahasan mengenai keterampilan membaca matematika memuat dua hal pokok, yaitu keterampilan membaca sebagai proses yang akan dikembangkan dan matematika itu sendiri sebagai obyek yang akan dibaca dan dipelajari. Dalam hal ini, keterampilan membaca tidak sekadar melafalkan kata demi kata atau kalimat demi kalimat tanpa arti, namun lebih dari itu, pembaca harus memahami makna yang dibacanya. Untuk memiliki keterampilan membaca matematika dengan baik, pembaca harus memahami hakekat matematika dengan baik
Terdapat beragam pengertian matematika, bergantung pada bagaimana seseorang memandang dan memanfaatkan matematika dalam kegiatan hidupnya. Apabila kita cermati, dalam kegiatan hidupnya setiap orang akan terlibat dengan matematika, baik dalam bentuk yang sederhana dan bersifat rutin dan mungkin dalam bentuknya yang sangat kompleks. Keadaan tersebut, di mana manusia selalu melibatkan matematika dalam kegiatan hidupnya, menggambarkan karakteristik matematika sebagai suatu kegiatan manusia atau “mathematics as a human activity”. Sejalan dengan sifat kegiatan manusia yang tidak statis, pandangan mathematics as a human activity memuat makna matematika sebagai suatu proses yang aktif, dinamik, dan generatif.
Karakteristik matematika lainnya adalah matematika sebagai bahasa yang memiliki sejumlah aturan dan istilah, seperti ekspresi (3 + 4x dan 56,2 – 1/5 ), kalimat (bentuk x = 2 dan bentuk 3x + y < 50). Sebagai bahasa, matematika merupakan bahasa yang khusus dengan sifat-sifatnya yang unik yang tidak terdapat pada bahasa lainnya. Berdasarkan
1
sifatnya yang unik, matematika mempunyai beberapa nama, misalnya matematika sebagai “extention language” atau matematika sebagai “formal language” atau sebagai “symbolic language” (Usiskin, dalam Elliott dan Kenney, 1996, h.231).
Seperti bahasa lainnya, matematika juga memiliki sejumlah: simbol (misalnya =, ~, ≅), dan istilah (misalnya circle, radius, elips, parabola, dan hiperbola). Keunggulan matematika dari bahasa lainnya, adalah matematika memiliki simbol, gambar, atau pola yang bersifat efisien dan padat makna. Keunggulan ini terlukis pada kutipan Baron (Sumarmo, 1987, h.35) dari A Mathematician Apology: “A Mathematician, like a painter or a poet, is a maker of patterns. If his are more permanent than theirs, it is because they are made of ideas”.
Karakteritik penting lainnya dari matematika adalah sifatnya yang menekankan pada proses deduktif yang memerlukan penalaran logis dan aksiomatik, yang mungkin diawali dengan proses induktif yang meliputi penyusunan konjektur, model matematika, analogi dan atau generalisasi, berdasarkan pengamatan terhadap sejumlah data. Karakteristik berikutnya, ditinjau dari segi susunan unsur-unsurnya, matematika dikenal pula sebagai ilmu yang terstruktur dan sistimatis dalam arti bagian-bagian matematika tersusun secara hierarkhis dan terjalin dalam hubungan fungsional yang erat, sifat keteraturan yang indah dan kemampuan analisis kuantitatif, yang akan membantu menghasilkan model matematika yang diperlukan dalam pemecahan masalah dalam berbagai cabang ilmu pengetahuan dan masalah kehidupan sehari-hari. .
Uraian tentang karakteristik matematika di atas, memberikan implikasi sebagai berikut: (a) keterampilan membaca matematika merupakan proses yang aktif, dinamik, dan generatif, (b) kualitas keterampilan membaca matematika berkaitan dengan pemahaman terhadap simbol, gambar, dan atau pola matematika, pemahaman terhadap konsep matematika dan keterkaitannya, pemahaman terhadap sifat berfikir matematik yang induktif dan deduktif, serta pemahaman terhadap sifat keteraturan sususan unsur-unsurnya, (e) pengembangan keterampilan membaca matematika berkaian erat dengan pengembangan kemampuan berfikir matematik, atau kemampuan melaksanakan proses dan tugas matematik (doing math, mathematical task).
Ditinjau dari tuntutan kedalaman atau kekompleksan kegiatan matematik yang termuat dalam teks yang dibaca, keterampilan membaca matematik dapat digolongkan dalam dua jenis yaitu yang tingkat rendah (low order mathematical reading) dan yang tingkat tinggi (high order mathematical reading).. Sebagai contoh, membaca teks yang memuat operasi hitung sederhana, menerapkan rumus matematika secara langsung, mengikuti prosedur (algoritma) yang baku, tergolong pada jenis membaca matematika rutin atau tingkat rendah. Sedang membaca matematika yang memuat kemampuan memahami idea matematika secara lebih mendalam, mengamati data dan menggali idea yang tersirat, menyusun konjektur, analogi, dan generalisasi, menalar secara logik, menyelesaikan masalah (problem solving), berkomunikasi secara matematik; dan mengkaitkan idea matematik dengan kegiatan intelektual lainnya tergolong pada berfikir matematik yang non-rutin atau tingkat tinggi (high order mathematical reading).
2. Kompetensi Dasar Matematika Sekolah Menengah
Pembelajaran matematika mengacu pada prinsip siswa belajar aktif, dan “learning how to learn” yang rinciannya termuat dalam empat pilar pendidikan yaitu: (1) learning to know, (2) learning to do, (3) learning to be, dan (4) learning to live together. Kurikulum matematika sekolah memuat rincian topik, kemampuan dasar matematika, dan sikap yang
2
diharapkan dimiliki siswa pada tiap jenajng sekolah. Secara garis besar, kemampuan dasar matematika tersebut dapat diklasifikasikan dalam lima standar yaitu kemampuan: (1) mengenal, memahami dan menerapkan konsep, prosedur, prinsip dan idea matematika, (2) menyelesaikan masalah matematik (mathematical problem solving), (3) bernalar matematik (mathematical reasoning), (4) melakukan koneksi matematik (mathematical connection), dan (5) komunikasi matematik (mathematical communication). Adapun sikap yang harus dimiliki siswa di antaranya adalah sikap kritis dan cermat, obyektif dan terbuka, menghargai keindahan matematika, serta rasa ingin tahu dan senang belajar matematika. Sikap dan kebiasaan berfikir seperti di atas pada hakekatnya akan membentuk dan menumbuhkan disposisi matematik (mathematical disposition) yaitu keinginan, kesadaran dan dedikasi yang kuat pada diri siswa untuk belajar matematika dan melaksanakan berbagai kegiatan matematika.
Pengembangan keterampilan membaca matematika akan mendukung pengembangan kemampuan berfikir matematik, daya matematik, dan disposisi matematik. Ditinjau dari segi afektif, pemilikan daya dan disposisi matematik dan keterampilan membaca matematika yang tinggi pada siswa memberi peluang mereka mengembangkan rasa percaya diri, meningkatkan motif berprestasi, menghargai keindahan keteraturan matematika, dan menghargai pendapat yang berbeda sepanjang disertai dengan alasan yang rasional. Pengutamaan pengembangan daya dan disposisi, serta keterampilan membaca matematik menjadi semakin penting manakala dihubungkan dengan tuntutan kemajuan IPTEKS dan suasana bersaing yang semakin ketat terhadap lulusan tiap jenjang sekolah
Berikut ini disajikan beberapa indikator dari jenis-jenis kompetensi berfikir matematik yang dapat dikembangkan dalam membaca matematika untuk siswa SM.
1) Pemahaman Matematik
• Pemahaman mekanikal, instrumental, komputasional, dan knowing how to: melaksa-nakan perhitungan rutin, algoritmik, dan menerapkan rumus pada kasus serupa (pemahaman induktif)
• Pemahaman rasional, relasional, fungsional, dan knowing: membuktikan kebenaran, mengkaitkan satu konsep dengan konsep lainnya, mengerjakan kegiatan matematik secara sadar, dan memperkirakan suatu kebenaran tanpa ragu (pemahaman intuitif).
2) Pemecahan Masalah Matematik
• Mengidentifikasi unsur yang diketahui, yang ditanyakan, dan kecukupan unsur yang diperlukan
• Merumuskan masalah matematik atau menyusun model matematik
• Menerapkan strategi untuk menyelesaikan berbagai masalah (sejenis dan masalah baru) dalam atau di luar matematika
• Menjelaskan/menginterpretasikan hasil sesuai permasalahan asal
• Menggunakan matematika secara bermakna
3) Komunikasi Matematik atau Komunikasi dalam Matematika
• Menghubungkan benda nyata, gambar, dan diagram ke dalam idea matematika
• Menjelaskan idea, situasi dan relasi matematik, secara lisan atau tulisan, dengan benda nyata, gambar, grafik dan aljabar
• Menyatakan peristiwa sehari-hari dalam bahasa atau simbol matematika
3
• Mendengarkan, berdiskusi, dan menulis tentang matematika
• Membaca presentasi matematika tertulis dan memyusun pertanyaan yang relevan
• Membuat konjektur, menyusun argumen, merumuskan definisi dan generalisasi
4) Penalaran Matematik atau Penalaran dalam Matematika
• Menarik kesimpulan logik, memberikan penjelasan dengan menggunakan model, fakta, sifat, dan hubungan
• Memperkirakan jawaban dan proses solusi, dan menggunakan pola dan hubungan untuk menganalisis situasi matematik, menarik analogi dan generalisasi.
• Menyusun dan menguji konjektur, memberikan lawan contoh
• Mengikuti aturan inferensi; menyusun argumen yang valid, memeriksa validitas argumen
• Menyusun pembuktian langsung, pembuktian tak langsung, dan induksi matematik.
5) Koneksi Matematik atau Koneksi dalam Matematika
• Mencari dan memahami hubungan berbagai representasi konsep dan prosedur
• Menggunakan matematika dalam bidang studi lain atau kehidupan sehari-hari
• Memahami representasi ekuivalen konsep atau prosedur yang sama
• Mencari koneksi satu prosedur ke prosedur lain dalam representasi yang ekuivalen
• Menggunakan koneksi antar topik matematika, dan antara topik matematika dengan topik lain
Apabila ditelaah lebih lanjut, berdasarkan indikator-indikator di atas, sangat mungkin satu tugas matematik tertentu dapat diklasifikasikan pada dua atau lebih standar kompetensi matematika, bergantung kepada subyek didik yang melakasanakan tugas itu.
B. Pembelajaran Keterampilan Membaca Matematika
Keterampilan membaca matematika merupakan satu bentuk kemampuan komunikasi matematik.dan mempunyai peran sentral dalam pembelajaran matematika. Melalui membaca siswa mengkonstruksi makna matematik (Siegel, Borasi, Ponzi, Sanrige, dan Smith dalam Elliot and Kenney, Eds., 1996, h. 66) sehingga siswa belajar bermakna secara aktif. Istilah membaca diartikan sebagai serangkaian keterampilan untuk menyusun intisari informasi dari suatu teks. Mengacu pada “transactional theory of reading”, Rosenblatt (Elliot and Kenney, Eds., 1996, h. 67) mengemukakan bahwa selama kegiatan membaca, pembaca membentuk dan dibentuk secara aktif oleh teks. Ini berarti bahwa pembaca tidak hanya sekadar melafalkan sajian tertulis saja, tetapi dengan menggunakan pengetahuannya, minatnya, nilainya, dan perasaannya pembaca mengembangkan makna yang termuat dalam teks yang bersangkutan. Seorang pembaca dikatakan memahami teks yang dibacanya secara bermakna apabila ia dapat mengemukakan idea dalam teks tersebut secara benar dalam bahasanya sendiri. Kemampuan mengemukakan idea matematik dari suatu teks baik dalam bentuk lisan atau tulisan merupakan bagian penting dari standar komunikasi matematik yang perlu dimiliki siswa. Keterampilan membaca teks matematik siswa dapat diestimasi melalui kemampuan mereka menyampaikan secara lisan atau menuliskan kembali idea matematik dengan bahasanya sendiri.
Ditinjau dari tujuannya, terdapat empat jenis membaca sebagai berikut (Moesono, 2002)..
4
1) Literal reading, yaitu membaca dengan tujuan untuk memperoleh informasi untuk pemahaman lebih lanjut.
2) Interpretatif reading yaitu membaca dengan tujuan untuk menarik kesimpulan dari isi teks baik yang tersurat maupun yang tersirat.
3) Critical reading yaitu membaca dengan tujuan untuk mengevaluasi isi teks, membandingkan gagasan yang terdapat dalam teks, dan membuat kesimpulan hasil bandingannya. Kemampuan membaca jenis ini memerlukan kemampuan laterl reading dan interpretative reading.
4) Creative reading yaitu membaca dengan tujuan untuk mampu menyusun gagasan baru, pandangan baru, pendekatan baru berdasarkan imajinasi terhadap isi teks yang dibaca. Kemampuan membaca jenis ini memerlukan kemampuan laterl reading, interpretative reading. dan critical reading.
Ditinjau caranya, membaca dapat diklasifikasikan dalam membaca cepat (efisien), membaca pemahaman (memindai), dan membaca ekstensif. Ada dua jenis membaca cepat yaitu membaca skimming, dan membaca scanning (Moesono, 2002). Membaca skimming dilakukan bila pembaca ingin memperoleh informasi yang lebih banyak dalam waktu yang singkat. Pembaca tidak perlu membaca keseluruhan teks, namun hanya memilih gagasan penting saja, sedang fakta dan detail lainnya dibaikan. Membaca scanning dilakukan bila pembaca ingin memperoleh informasi atau data tertentu, pembaca langsung menuju sasaran dan bagian lain dilompati. Dihubungkan dengan tjuannya, kedua jenis membaca ini, tergolong pada lateral reading. Dalam membaca memindai, pembaca mencermati teks lebih seksama untuk memperoleh pemahaman yang mendalam. Sedang dalam membaca ekstensif, selain mencermati teks secara lebih seksama, pembaca mengkaitkan pula dengan gagasan lain di luar teks.Ditinjau dari tujuannya, membaca memindai tergolong pada interpretative dan creative reading, sedang membaca ekstensive teergolong pada creative reading. Dalam matematika, pada dasarnya semua jenis keterampilan membaca matematika di atas akan berkaitan erat dengan kemampuan pemahaman, pemecahan massalah, penalaran, dan koneksi matematik serta kemampuan komunikasi matematik baik secara lisan maupun secara tulisan. Dalam pembelajaran keterampilan membaca jenis manapun, guru harus menyajikan teks, tugas, atau soal matematika sedemikian sehingga relevan dengan pengetahuan matematika, minat serta pengalaman dan cara belajar siswa. Selain dari relevansi di atas, penyajian teks, tugas, atau soal matematika juga hendaknya:
• mendorong pengembangan pemahaman dan berfikir siswa,
• menstimulasi siswa menyusun hubungan dan mengembangkan tatakerja idea matematika
• mendorong untuk memformulasi masalah, pemecahan masalah dan penalaran matematik
• memajukan komunikasi matematik
• menggambarkan matematika sebagai kegiatan manusia
• mendorong keinginan siswa mengerjakan matematika atau mengembangkan disposisi matematik siswa
Beberapa pendekatan pembelajaran untuk mengembangkan keterampilan membaca matematika, di ataranya adalah: transactional reading strategy, esai dalam topik matematika tertentu, strategi SQ3R (survey, question, read, recite , review), think-talk-write, open-ended task, dan performance-assessment task (Elliot and Kenney, Eds., 1996). Pembelajaran dapat dilaksanakan secara klasikal atau dalam kelompok kecil tipe STAD, TAI, JIGSAW, atau yang lainnya. Pada umumnya pembelajaran dalam kelompok kecil memberi kesempatan lebih besar kepada siswa untuk berkomunikasi dengan sebayanya. Misalnya dalam strategi
5
think, talk, write, mula-mula siswa membaca cepat dalam hati secara indidual (think), kemudian mereka berdiskusi (talk) dalam kelompok kecil mengemukakan ideanya, setelah itu mereka masing-masing merepresentasikan ideanya dalam tulisan (write). Melalui strategi think, talk, write siswa belajar mengeksplor kata-kata untuk menyatakan ideanya dan mendengarkan pendapat teman lain, sehingga terbentuk pemahaman pada siswa. Selanjutnya pemahaman siswa disajikan dalam bentuk tulisan sehingga terbentuk makna dari bacaannya. Uraian di atas menggambarkan bahwa produk keterampilan membaca matematika diekspresikan oleh siswa melalui komunikasi lisan, dan kemudian disajikan dalam bentuk komunikasi tulisan. Pernyataan tersebut memuat arti bahwa keterampilan membaca matematik siswa antara lain terlukis dalam keterampilan menulis matematik (mathematical writing ability) mereka.
Untuk meningkatkan partisipasi belajar siswa dan kualitas pembelajaran melalui pendekatan manapun dan pengelompokan siswa dalam tipe manapun, satu hal yang perlu diperhatikan guru adalah pengaturan diskursus (discourse) di kelas. Pengaturan diskursus dapat dilaksanakan dengan cara:
• mengajukan pertanyaan yang mengundang, dan menantang siswa berfikir.
• mengikuti idea yang dikemukakan siswa
• meminta siswa menjelaskan idea mereka secara lisan atau tulisan.
• menetapkan idea siswa yang harus dikembangkan lebih lanjut.
• menetapkan saat yang tepat untuk memperkenalkan notasi dan bahasa matematika yang tepat ke dalam idea siswa
• menetapkan saat yang tepat untuk menyajikan informasi, menjelaskan isu, membuat model, meminpin siswa, dan memberi kesempatan siswa mengatasi kesulitannya.
• memonitor partisipasi siswa dalam diskusi dan mendorong mereka berpartisipasi.
Selama diskursus berlangsung, guru hendaknya menciptakan suasana kelas agar siswa:
• mendengarkan, merespon, dan bertanya kepada dosen atau sesama temannya.
• menggunakan berbagai cara untuk bernalar, membuat koneksi, menyelesaikan masalah, dan saling berkomunikasi
• mengajukan pertanyaan, permasalahan, konjektur dan penyelesaiannya
• mencari contoh dan lawan contoh untuk menemukan konjektur.
• meyakinkan diri siswa terhadap representasi, konjektur, dan jawaban mereka.
• menetapkan keabsahan berdasarkan kejadian dan argumen matematika
Dalam memilih tugas latihan atau butir soal untuk mengembangkan dan mengukur hasil belajar matematika siswa perlu dipertimbangkan beberapa pendapat atau saran berikut.
• Penilaian hasil belajar siswa merupakan bagian integral dari pembelajaran
• Gunakan beberapa metode pengukuran
• Sesuaikan tugas dengan aspek pengetahuan dan proses matematika yang akan diukur
• Pertimbangkan aspek pembelajaran dan kurikulum secara seimbang
. Selanjutnya, untuk mendukung terlaksananya pembelajaran yang baik, perlu kiranya dipertimbangkan perubahan pandangan dalam pembelajaran matematika seperti terlukis pada Tabel 1. Seperti halnya dalam pembelajaran, peerlu dipertimbangkan pula saran adanya perubahan penekanan dalam penilaian. Beberapa perubahan penekanan dalam penilaian hasil belajar matematika siswa antara lain tercantum pada Tabel 2
6
Tabel 1.
Perubahan Pandangan dalam Pembelajaran Matematika
Dari Pandangan Lama
Ke arah Pandangan Baru
1
Kelas sebagai kumpulan individu
1.
Kelas sebagai masyarakat belajar
2.
Mengikuti kurikulum secara kaku
2.
Seleksi kurikulum secara fleksibel
3.
Guru sebagai pemegang otoriter jawaban yang benar
3.
Guru mengarahkan ke logika dan peristiwa matematika sbg verivikasi.
4.
Guru sebagai pengajar (instructor)
4.
Guru sebagai pendidik, fasilitator, motivator, manager belajar
5
Guru melayani seluruh siswa secara serupa
5.
Guru melayani siswa sesuai kebutuhannya
6.
Mengingat informasi dan prosedur penyelesaian
6.
Pemahaman mendalam, pemecahan masalah, penalaran, komunikasi, koneksi, dan menemukan secara aktif
7.
Memperoleh jawaban mekanistik
7.
Menyusun konjektur, menemukan, dan pemecahan masalah. matematik.
8.
Guru bekerja sendiri-sendiri
8.
Kerjasama antar Guru untuk memajukan program
9.
Suasana kompetitif yang kurang sehat
9.
Masyarakat belajar. dengan kerjasama dan urunan tanggung jawab/ perhatian.
10
Matematika sebagai "body of isolated concepts and procedures"
10.
"Connecting mathematics, its ideas, and its application”.
Tabel 2
Perubahan Penekanan dalam Menilai
Hasil Belajar Matematika Siswa
Kurang menekankan pada
Lebih menekankan pada
1
Mengases apa yang tidak diketahui siswa
1.
Mengases apa yang diketahui siswa dan cara berfikir matematika siswa
2.
Pemberian skor hanya berdasarkan jawaban benar
2.
Asesment sebagai bagian integral dari pembelajaran
3.
Memfokuskan pada sejumlah keterampilan khusus dan terpisah-pisah dalam matriks konten-perilaku
3.
Memfokuskan tugas matematik yang lebih luas dan pandangan matematik secara holistik
4
Menggunakan latihan yang hanya memuat satu atau dua keterampilan
4.
Mengembangkan situasi masalah yang melibatkan sejumlah idea matematik
5.
Hanya menggunakan tes tertulis
5.
Menggunakan beragam teknik asesment
6.
Mengevaluasi program hanya berdasar pada skor tes
6.
Menggunakan berbagai sumber untuk mengevaluasi program
7.
Menggunakan tes hasil belajar baku sebagai satu-satunya indikator keberhasilan program
7.
Menggunakan tes hasil belajar baku sebagai satu dari indikator keberhasilan program
Karena proses membaca matematika merupakan proses yang aktif, dinamik, dan generatif, serta memuat aktivitas yang kompleks yang melibatkan respons fisikal (sensasi dan persepsi), mental (simbol abstrak dan makna), intelektual (critical thinking), dan emosi (intensitas emosi), maka guru hendaknya menggunakan beragam pendekatan atau memilih jenis pendekatan yang sesuai dengan kesiapan siswa. Pembelajaran membaca matematika
7
hendaknya sebagai alat untuk mengembangkan kemampuan pemecahan masalah matematik, berfikir kritis, dan berkomunikasi atau berekspresi secara kreatif (Moesono, 2002).Sebagai implikasi bahwa siswa SM telah mencapai perkembangan membaca lanjut, maka proses pembelajaran membaca matematika secara cepat juga pada tingkat lanjut. Oleh karena itu penyajian teks atau soal matematika dan pertanyaan yang diajukan kepada siswa hendaknya bukan yang cukup dijawab dengan ya atau tidak, benar atau salah, atau sejenisnya. Namun sajikan teks dan pertanyaan yang mengundang kemampuan pemecahan masalah matematik, berfikir kritis, dan berkomunikasi atau berekspresi secara kreatif. Agar dalam waktu singkat siswa dapat membaca cepat, efektif, dan efisien, disertai dengan pemahaman, dapat diikuti beberapa saran berikut (Moesono, 2002).
(1) Usahakan siswa membaca cepat dan memperoleh informasi untuk diingat dalam jangka lama (Long term memory atau LTM), secara terarah dan bertujuan.
(2) Organisasikan materi melalui:
• mencatat hal-hal penting atau gagasan utama fakta dan abaikan atau lompati dulu fakta dan detail lainnya;
• menghubung-hubungkan hal-hal penting tadi, dan susun ringkasan
• memanfaatkan alat bantu baca, misalnya: tabel, peta, grafik, dan gambar
C. Beberapa Contoh Pembelajaran Keterampilan Membaca Matematika
1. Pembelajaran keterampilan membaca matematik dengan “transactional reading strategy”
Strategi transactional reading merupakan salah satu strategi belajar bagaimana menyusun sesuatu yang masuk akal dari suatu teks matematika yang sulit. Pertama kali, siswa dihadapkan pada suatu teks yang di dalamnya memuat konsep dan atau keterampilan matematik misalnya pemahaman, pemecahan masalah, penalaran, koneksi atau komunikasi matematik. Mereka diminta membaca dalam hati teks yang bersangkutan. Kemudian mereka diundang untuk say something atau menceriterakan apa yang mereka pahami dari teks tersebut. Respons siswa direkam, dan dilengkapi dengan pertanyaan dan komentar dari siswa lain. Kemudian guru meminta siswa memilih salah satu rekaman dan membacanya secara berpasangan. Tiap pasangan membahas rekaman, pertanyaan, dan komentarnya dan kemudian mereka mencoba membuat sketsa dari rekaman tadi. Strategi ini dinamakan sketch to stretch di mana siswa diundang mengkomunikasikan ideanya secara berbeda. Melalui strategi ini, dapat diidentifikasi sejauh mana siswa mengenal, memahami, bernalar, membuat hubungan, dan mengkomunikasikan idea-idea pokok dalam teks tadi. Dalam kegiatan ini terlihat bahwa kegiatan membaca bukan kegiatan pencatatan yang sederhana tetapi membantu siswa menyusun sesuatu idea matematik atau prosedur yang masuk akal, menyusun hubungan antara matematika dan dunia nyata, mengembangakan pandangan yang lebih luas, mengembangkan strategi berkomunikasi, dan menilai idea siswa sendiri.
2. Contoh pembelajaran keterampilan membaca memindai, membaca cepat, membaca pemahaman, dan membaca ekstensif dalam matematika, melalui strategi SQ3R
Strategi SQ3R memuat lima langkah utama yaitu: survey, question, read, recite, dan review. Pada langkah pertama yaitu “survey”, siswa dihadapkan pada suatu teks matematika
8
atau tugas matematik (soal matematika) dalam aspek kognitif tertentu. Kemudian siswa diminta membaca secara cepat teks atau tugas yang bersangkutan dan mengidentifikasi hal-hal yang penting. Pada langkah kedua (tahap membaca dengan pemahaman), “question”, siswa diminta menyusun pertanyaan yang mengarahkan siswa pada penyelesaian masalah. Selanjutnya pada langkah ketiga (tahap membaca ekstensif), “read” bacalah kembali teks atau soal untuk menjawab pertanyaan yang telah disusun. Langkah selanjutnya, “recite”, jawablah pertanyaan yang telah disusun. Pada langkah terakhir (tahap membaca ekstensif), “review”, periksa lagi jawaban untuk menyakinkan kebenaran jawaban.
1. Contoh: Tugas/soal non-rutin, open-ended, tingkat tinggi untuk siswa SD dan tingkat sedang untuk siswa SM dalam aspek Pemahaman Matematik (operasi pada bilangan bulat)
Rumah Gita dan rumah Gani berselang 7 rumah berada di deretan nomor genap. Rumah Gani bernomor 46. Berapa nomor rumah Gita?
a) Tahap survey: (tahap membaca cepat, membaca literal)
Bacalah soal tersebut dengan cepat, kemudian tuliskan konsep penting yang ada pada soal di atas! Mengapa konsep itu kamu anggap penting? (pertanyaan ini pada dasarnya untuk mendorong siswa melakukan metakognitif). Kemudian tuliskan hubungan di antara konsep tadi
Harapan jawaban: konsep penting itu adalah: bilangan genap; dan bilangan 46, hubungannya: antara kedua bilangan ada 7 bilangan
Data tersebut penting karena akan digunakan untuk menjawab soal.
b) Tahap question: (tahap membaca pemahaman, memindai, membaca interpretative)
Pertanyaan apa yang dapat kamu ajukan? (sebagai arah untuk menjawab pertanyaan soal)
Harapan jawaban:
• Apakah rumah Gita di kanan atau di kiri rumah Gani?
• Sketsakan letak rumah Gani dan rumah Gita pada satu garis
• Apakah masalah ini tentang pengurangan atau penjumlahan bilangan genap?
• Jadi berapa nomor rumah Gita?
c) Tahap read dan recite (tahap membaca memindai, membaca critical):
Jawablah pertanyaan pada butir b)
Harapan jawaban:
• Rumah Gita di kanan rumah Gani, jadi soal ini tentang penjumlahan
• Rumah Gita di kiri rumah Gani, jadi soal ini tentang penjumlahan
46
Rmh Gita 7 rumah Rmh. Gani 7 rumah Rmh Gita
Kemunginan jawaban:
(2) Nomor rumah Gita : 46 + 7 = 53 (kalau di kanan rmh Gani)
(3) Nomor rumah Gita : 46 - 7 = 39 (kalau di kiri rmh Gani)
(4) Nomor rumah Gita: 46 + 2 x 7 = 60 (kalau di kanan rmh Gani)
9
(5) Nomor rumah Gita: 46 - 2 x 7 = 32 (kalau di kiri rmh Gani)
(6) Nomor rumah Gita: 46 + 2 x 7 + 2 = 62 (kalau di kanan rmh Gani)
(7) Nomor rumah Gita: 46 - 2 x 7 - 2 = 30 (kalau di kiri rmh Gani)
d) Tahap review (tahap membaca ekstensif, membaca creative)
Periksalah kebenaran jawaban pada no c)
Harapan Jawaban:
(1) dan (2) nomor rumah Gita 53 atau 39 . Ini adalah nomor ganjil. Yang diketahui nomor rumah Gita genap, jadi jawaban itu salah
(3). dan (4) nomor rumah Gita 60 atau 32. Ini adalah nomor genap, mungkin benar.
Periksa lagi, banyak rumah antara rumah Gani dan Gita, ternyata ada 6 rumah saja.
Jadi jawaban ini juga salah.
(5) dan (6) nomor rumah Gita 62 atau 30. Ini adalah nomor genap, mungkin benar.
Periksa lagi, banyak rumah antara rumah Gani dan Gita, ternyata ada 7 rumah.
Jawaban ini sesuai dengan yang diketahui. Jadi jawaban ini benar.
2) Dengan cara serupa dapat diajukan contoh tugas/soal Non-linier, tingkat tinggi untuk siswa SD dan tingkat sedang untuk siswa SLTP (memuat invers operasi lebih tua)
Tuti 5 tahun 3 bulan lebih tua dari Desi Sekarang umur Tuti 13 tahun 2 bulan.
Berapa unur Desi sekarang? Jelaskan jawabanmu
3). Dengan cara serupa dapat diajukan contoh tugas/soal non-rutin, tingkat tinggi untuk siswa SD dan tingkat sedang untuk siswa SLTP (memuat pembulatan bilangan sesuai konteks)
Satu kotak berisi satu lusin pinsil. Di kelas Nina ada 42 murid. Berapa kotak harus disediakan Nina, agar tiap anak mendapat satu pinsil? Jelaskan jawabanmu.
4). Pemecahan Masalah Matematik (untuk siswa SLTP)
a. Memahami masalah (serupa dengan tahap membaca survey, cepat)
Kebun Pak Salim berbentuk persegi panjang dan luasnya 225 m2. Di kebun terdapat 15 batang pohon pisang. Pak Salim akan memasang pagar, oleh karena itu ia harus menghitung keliling kebunnya. Cukup, kurang atau berlebihkah data di atas agar Pak Salim mengetahui keliling kebunnya itu? Jelaskan jawabanmu
b. Mencari alternatif penyelesaian (serupa dengan tahap membaca read, pemahaman)
Ganda dan Soleh pergi ke toko buku. Ganda membeli 5 buah buku dan 3 pinsil harganya Rp.10.200,00. Soleh membeli 4 buah buku dan 5 pinsil harganya Rp.10.500,00. Bagaimana cara mereka mengetahui harga tiap buku dan tiap pinsil?
c. Melaksanakan perhitungan (serupa dengan tahap membaca recite, ekstensif)
Selesaikanlah soal pada nomor 2.b.
d. Memeriksa kebenaran jawaban. (serupa dengan tahap membaca review, ekstensif)
Ardi dan Koko akan menghitung nilai kosinus sudut suatu segitiga sama sisi. Dari perhitungan Ardi memperoleh jawaban ½ dan Koko memperoleh jawaban – ½.
Jawaban siapa yang benar? Jelaskan alasannya.
10
5) Koneksi Matematik
Aspek ini dapat pula digolongkan pada aspek pemahaman tingkat tinggi (pemahaman relasional) atau penalaran analogi
a. Hubungan apa yang ada antara p = 5 x dengan 5 log p = x. Coba jelaskan!
(tugas untuk membaca cepat, konsep penting apa yang ada? (harapan jawaban: perpangkatan dan logaritma)
(tugas membaca pemahaman, harapan jawaban: p = 5 x ekuivalen dengan 5 log p = x
b. Ibu mempunyai tabungan Rp. 250.000,00 dengan bunga tetap 2% tiap bulan. Ibu ingin tahu besar tabungannya setelah setengah tahun. Prinsip atau rumus matematika mana yang digunakan ibu? Coba jelaskan.
Tugas membaca cepat (survey): konsep yang penting adalah, tabungan awal Rp. 250.000,00 bunga tetap 2% / bulan, lama waktu 6 bulan)
Tugas membaca pemahaman (question): Berapa bunga untuk 6 bulan dan berapa tabungannya seteal 6 bulan?
Tugas membaca ekstensif (read dan recite): mencari jumlah tabungan akhir yaitu jumlah tabungan awal di tambah bunga selama 6 bulan
Tugas membaca ekstensif (review): memeriksa kebenaran jawaban
6) Contoh Tugas komunikasi matematik (dengan strategi SQ3R, bersifat open-ended)
Persamaan manakah yang cocok untuk gambar di bawah ini? Beri penjelasan.
Y a. y = 2 x + 1
(0,1) b. 2y = x + 1
c. y = - 2x + 1
d. 2y = - x + 1
(-2,0) 0 X
a) Tahap membaca cepat (survey): konsep apa yang termuat pada tugas ini?
Harapan jawaban: grafik dan persamaan garis lurus
b) Tahap membaca pemahaman question): apa persamaan garis pada grafik?
Harapan jawaban: rumus apa untuk menacri persamaan garis melalui (-2,0) dan (0,1)?
c) Tahap membaca ekstensif (read) Bagaimana mencari persamaan garis itu?
Harapan jawaban: Gunakan rumus persamaan garis melalui dua titik.
d) Tahap membaca ekstensif (review): memeriksa kebenaran jawaban. Disertai dengan alasan rasional.
Harapan jawaban: memeriksa apakah titik (-2,0) dan (0,1) memenuhi persamaan dalam pilhan jawaban.
3. Contoh Tugas Membaca Matematika dengan Strategi Think-talk-write.
11
Dalam strategi think-talk-write, mula-mula siswa diminta membaca dalam hati secara cepat dan individual, kemudian siswa berdiskusi dalam kelompok kecil membahas hasil pemikirannya, selanjutnya berdasarkan hasil diskusi tiap siswa menyajikan jawaban tugas masing-masing secara tertulis.
1) Tugas penalaran analogi matematik (untuk siswa SLTP, tugas ini dapat pula digolongkan pada koneksi).
Pilihlah jawaban yang benar
Hubungan 3 dengan Hubungan p dengan
6, 18, 54, ….. a. p, 2p, 3p, …
b. p+2, p+3, p+4, …
c. 2p , 2p2 , 2p3 , …
d. 2p , 4p , 8p , …
Jelaskan hubungan apa yang serupa!
Melalui strategi think-talk-write:
• Pertama biarkan siswa membaca pemahaman dalam hati (think) secara individual dengan cara mngamati hubungan antara bilangan 3 dan barisan 6, 18, 54, … dan kemudian memberi nama hubungan tersebut.
Harapan jawaban: 3 adalah pembanding dari barisan 6, 18, 54, …Kemudian siswa mengamati hubungan p dengan tiap pilihan jawaban dan memeriksa hubungan mana yang serupa.
• Kemudian siswa berdiskusi (talk) dalam kelompok kecil, membahas hubungan-hubungan tadi
• Setelah itu tiap siswa menyampaikan hasil diskusinya secara tertulis (write)
2) Tugas .Penalaran Analogi dan Generalisasi
Perhatikan pola bilangan di bawah ini
Serupa dengan
Pola ke: 1 2 3 4 dst
Banyak bulatan: 1 3 ? ?
Berapa banyak bulatan pada pola ke-3, dan pada pola ke 4? Bagaimana cara mencarinya? (untuk siswa SLTP)
Berapa banyak bulatan pada pola ke-n? Tuliskan bentuk umumnya! Bagaimana cara mencarinya? (untuk siswa SMU)
Melalui strategi think-talk-write:
• Pertama biarkan siswa membaca dalam hati secara individual, untuk mngamati pola demi pola, hubungan antara tiap pola dengan banyaknya bulatan, kemudian mengestimasi aturan yang membentuk pola-pola tadi.
12
• Kemudian siswa berdiskusi dalam kelompok kecil, membahas pendapat masing-masing tentang pola yang terbentuk.
• Setelah itu tiap siswa menyampaikan jawabannya secara tertulis, disertai dengan alsannya.
3).. Tugas penalaran analogi matematik (Tugas membaca pemahaman dan ekstensif)
Pada tugas matematik ini, siswa diminta untuk mengamati hubungan yang ada antara pasangan istilah yang diberikan. Kemudian mencari istilah yang berpadanan dengan istilah lainnya. Tugas pada butir ini tidak melibatkan perhitungan matematik.
Isilah tempat yang kosong dengan istilah yang sesuai dengan memperhatikan hubungan yang ada pada unsur-unsur lainnya
a.
kolinier dan garis
serupa dengan
……………….dan bidang
b
……… dan 1 dimensi
serupa dengan
koplanar dan 2 dimensi
c
kongruent dan …………….
serupa dengan
sama dan bilangan
d
ungkapan dan kalimat
serupa dengan
pernyataan dan ………..
e
bola dan setengah bola
serupa dengan
lingkaran dan …………
f
prisma dan tabung
serupa dengan
piramid dan ………….
g
bidang dan lingkaran
serupa dengan
………… dan bola
Melalui strategi think-talk-write:
• Pertama biarkan siswa membaca pemahaman dalam hati (think) secara individual untuk mengamati konsep-konsep dan hubungannya pada baris yang sama, kemudian mencoba mencari kesesuaian hubungan di ruas kiri dan di ruas kanan (harapan jawaban: semua butir tentang geometri kecuali butir d, dan hubungan tiap butir berbeda)
• Kemudian siswa berdiskusi (talk) dalam kelompok kecil, membahas hubungan-hubungan tadi
• Setelah itu tiap siswa menyampaikan hasil diskusinya secara tertulis (write)
4. Contoh Tugas Membaca Matematika Berbentuk Open-ended.
Pada contoh ini siswa dihadapkan pada sejumlah data, dan mereka diminta untuk memilih cara penyajian data yang paling sesuai. Jawaban tugas ini dapat beragam sesuai dengan pendapat siswa (bersifat open-ended). Penilaian didasarkan pada ketepatan menghitung, menggambar dan memberikan alasan atau rasional terhadap jawaban siswa
1). Contoh Tugas Komunikasi Matematik yang Open-ended
Siswa Kelas 1 SLTP ada 50 orang. Pada ulangan matematika sebanyak 20% siswa mendapat nilai matematika 8, 30 % mendapat nilai 7, 30% lainnya mendapat nilai 6 dan sisanya mendapat nilai 5. Berapa orang yang mendapat nilai 5? Gambarkan data di atas dalam bentuk matematika yang mudah dibaca. Jelaskan bentuk matematika apa yang kamu pilih, dan mengapa bentuk itu yang dipilih ?
Beberapa langkah yang dapat ditempuh:
• Tahap membaca cepat: Baca dan amati uraian di atas, kemudian identifikasi konsep matematika apa yang termuat dalam uaraian itu.
13
Harapan jawaban: konsep persen, penjumlahan, pengurangan, dan representasi data (tabel, grafik batang, atau diagram lingkaran)
• Tahap membaca pemahaman: mencari data yang belum diketahui (% untuk nilai 5) dan memilih representasi yang sesuai disertai alasan (ini adalah tugas open-ended)
Harapan jawaban: % yang mendapat nilai 5: 100% - (20% + 30% + 30%) – 20%
Yang menadapat nilai 5 : 20 % dari 50 yaitu 10 orang
• Representasi data dapat berbentuk tabel, diagram batang atau diagram lingkaran disertai dengan alasan (bersifat open-ended)
2) Contoh tugas komunikasi matematik yang bersifat open-ended.
Perhatikan diagram di bawah ini. Susunlah suatu ceritera dalam kalimat yang lengkap, rapih dan jelas. yang sesuai dengan diagram itu. Lengkapi diagram dengan judul dan unsur-unsur yang relevan
Tugas membaca pada contoh di atas, berada pada tahap membaca pemahaman dan tahap ekstensif. Tugas ini bersifat open-ended, baik dalam menentukan judul tabel, memberi nama unsur-unsurnya, serta menyusun ceritera yang relevan. Tugas ini juga mengundang siswa berfikir kritis, dan berfikir kreatif. Keterampilan membaca dan menulis matematika pada tugas ini dapat diukur dengan menggunakan pendekatan performance-assessment task seperti terlukis pada Tabel 3
Tabel 3
Pedoman Pemberian Skor pada Performance-Assessment Task
Skor Level 4
Skor Level 3
Skor Level 2
Skor Level 1
Skor Level 0
Math. Knowledge:
Pemahaman konsep prinsip, menggunakan terminologi dan notasi matematik secara benar, meng-hitung dg benar dan tepat
Math. Knowledge:
Pemahaman konsep prinsip, terminologi, dan notasi hampir benar, algoritma benar, perhitungan benar dg sedkit eror
Math. Knowledge
Pemahaman konsep prinsip, terminologi, dan notasi sebagian benar, perhitungan memuat eror serius
Math. Knowledge
Pemahaman konsep prinsip, terminologi, dan notasi sangat minim, perhitungan memuat eror serius
Math. Knowledge:
Tidak ada pemahaman
Stratg. Knowledge:
Menggunakan infor-masi formal/informal
mengidentifikasi unsur dg pemahaman
dan merelasikannya,
menggunakan stratg yg sesuai dan ber-alasan, solusi leng-kap dan sistimatik
Stratg. Knowledge
Menggunakan sebag informasi formal/ informal, mengiden-tifikasi sebag unsur dg pemahaman, solusi hampir leng-kap dan sistimatik
Stratg. Knowledge:
Menggunakan sedkit informasi formal/ informal, mengiden-tifikasi sedkit unsur dg pemahaman, solusi hampir leng-kap dan sistimatik
Stratg. Knowledge
Menggunakan sangat sedkit informasi formal/informal, mengidenifikasi sangat sedkit unsur dg pemahaman, solusi tidak leng-kap dan sistimatik
Stratg. Knowledge:
Tidak ada informasi
Comunication
Respons lengkap dan
Comunication
Respons hampir
Comunication:
Respons hampir
Comunication
Respons kurang
Comunication:
Tidak ada respons,
14
jelas, tidak ragu-ragu, diagram lengkap, komunikasi efisien, sajian logis, disertai dg contoh
lengkap dan jelas, tidak ragu-ragu, diagram hampir lengkap, komunikasi efisien, sajian logis, ada gapr kecil
lengkap dan jelas, namun ragu-ragu, diagram kurang lengkap, komunikasi kurang efisien, sajian kurang logis, ada gap cukup besar
lengkap dan kurang jelas, ragu-ragu, diagram kurang lengkap, komunikasi kurang efisien, sajian kurang logis, ada gap cukup besar
komunikasi tidak efisien, misinterpre-tasi
Catatan: Pemberian bobot skor lebih diutamakan pada proses matematik dan bukan pada masalah linguistik
5. Contoh Tugas Membaca Matematika melalui strategi “Performance-Assessment Task”
Dalam tugas jenis ini siswa dihadapkan pada suatu konteks yang sudah dikenal siswa. Tugas iini memuat aspek pemecahan masalah, penalaran dan komunikasi matematik. Siswa diundang untuk mengemukakan pendapatnya disertai dengan alasan matematik. Tugas ini memberi kesempatan siswa mengeksplor berbagai kemungkinan jawaban dan alasan sehingga jawaban dapat beragam (open-ended). Selain kemampuan membaca matematika sifat-sifat geometri, melalui tugas ini dapat diidentifikasi kebermaknaan pemahaman, kemampuan penalaran dan komunikasi matematik siswa.
Beberapa siswa akan mengadakan perlombaan lari di suatu lapangan yang berbentuk persegi. Disediakan dua rencana peerlombaan yang berbeda dengan aturan seperti pada Gambar 1 dan Gambar 2. Bacalah peraturan masing-masing, adilkah aturan itu untuk tiap peserta? Berikan alasan pada jawabanmu. Kalau tidak adil, rancanglah aturan perlombaan agar adil untuk tiap peserta. (diadopsi dari Peressini dan Basset, dalam Elliot dan Kenney, 1996).
C
B CC D

E
X F
B CC
Aturan permainan (2)
• Tiap peserta berangkat dari dari satu titik yang sama, X
• Budi lari sepanjang XB
• Cece lari sepanjang XC
• Dono lari selanjang XD
• Edi lari sepanjang XE
• Ferdi lari sepanjang XF
Apakah aturan (2) ini adil? Tuliskan alasanmu.
Aturan permainan (1)
• Tiap peserta berangkat dari dari satu titik yang sama, X
• Budi lari sepanjang XB
• Cece lari sepanjang XC
• Dono lari selanjang XD
• Edi lari sepanjang XE
• Ferdi lari sepanjang XF
Tono mengatakan aturan teersebut tidak adil, karena tiap peserta menempuh jarak yang berbeda. Setujukah kamu dengan Tono? Tuliskan alasanmu
X F
C
D
E
6. Contoh Pembelajaran dan Tugas Membaca Teks Matematika
15
Pada contoh berikut disajikan suatu uraian tentang topik matematika tertentu. Pertama kali siswa diminta membacanya, dan mengidentifikassi hal-hal penting dalam teks itu. Hal-hal penting tersebut dapat merupakan konsep, teori, istilah, rumus, operasi, atau hal lain berkenaan dengan matematika. Kemudian diajukan beberapa pertanyaan untuk mengetahui sejauh mana siswa mengenal, memahami, bernalar, membuat koneksi, menyelesaikan masalah dan berkomunikasi matematik tentang teks yang dibacanya. Seperti telah dikemukakan pada bagian sebelumnya, keterampilan membaca matematika siswa bukan dalam arti terampil melafalkan kalimat yang dibacanya saja, namun lebih dari itu siswa dapat mengemukakan ideanya dalam bahasa sendiri yang bermakna. Keterampilan membaca matematika siswa tercermin dari cara mereka menjawab pertanyaan baik secara lisan maupun secara tulisan. Pada jenis membaca matematika manapun, keterampilan membaca teks hendaknya memuat berfikir kritis, memahami secara bermakna dan berkomunikasi secara kreatif. Oleh karena itu, diperlukan keterampilan guru menyajikan teks dan mengajukan pertanyaan. Selanjutnya evaluasi keterampilan membaca matematika hendaknya lebih ditekankan pada rasional jawaban siswa dibandingkan pada segi tata bahasanya.
Pada bagian berikut, disajikan suatu contoh teks matematika yang diikuti oleh beberapa pertanyaan. Sebagai apersepsi, dan untuk memotivasi siswa terlebih dulu guru menjelaskan maksud latihan ini (membaca cepat, membaca pemahaman, atau membaca ekstensif) dan tugas yang harus dilakukan siswa Pada kesempatan ini akan diterapkan pandangan konstruktivisma dan kombinasi strategi problem based, open-ended, performance-task, think-talk-write, dan SQ3R.
Guru mempersiapkan langkah-langkah sebagai berikut.
1. Guru mempersiapkan teks matematika yang memuat tugas berbentuk open-ended atau performance-task, yang dikuti dengan uraian yang membimbing siswa pada konsep yang akan dipelajari. Selama pembelajaran, berdasarkan respons siswa dalam menyelesaikan tugas open-ended tadi, guru membimbing siswa mengidentifikasi konsep, proses, operasi, rumus/teorema yang ada, mendefinisikannya, dan kemudian berlatih lagi menyelesaikan masalah.
2. Mula-mula digunakan strategi think-talk-write. Siswa dibagi dalam beberapa kelompok kecil, dan siswa diminta membaca tugas bentuk open-ended atau bentuk performance-task dalam hati secara individual (think).
3. Kemudian siswa berdiskusi dalam kelompoknya membahas hasil bacaan, saling sumbang pendapat (talk). Selanjutnya tiap siswa melaporkan hasil pemikirannya secara tertulis (write).
4. Setelah satu atau beberapa tugas (Butir 2 dan Butir 3) selesai, siswa dihadapkan pada uraian yang membimbing siswa memahami pengertian konsep matematika tertentu yang termuat dalam tugas-tugas yang telah dibahas.
5. Melalui strategi SQ3R, guru membimbing siswa mulai dari mengidentifikasi konsep-konsep yang penting, mencari hubungan antar konsep, menyelesaikan perhitungan dan menyimpulkan isi keseluruhan teks.
Contoh
Petunjuk
Bacalah teks di bawah ini, isilah ….. dengan simbol/lambang, kalimat yang sesuai. dan jawablah pertanyaan dalam bahasamu sendiri disertai dengan penjelasan.
16
Pada zaman Yunani kuno, seorang ahli matematika bernama Thales berhasil menghitung tinggi suatu piramid berdasarkan panjang bayangan suatu tongkat.
T
A B
Gambar 1
Suatu hari ia mengamati bayangan piramid, kemudian ia memberi nama titik puncap piramid dengan T, titik kaki tinggi piramid dengan A, titik ujung bayangang dengan B, seperti pada Gambar 1.
Kemudian ia menancapkan tongkat di titik B. Ujung tongkat diberi nama P. Setelah itu ia menggambar sketsa bayangan piramid dan bayangan tongkat seperti Gambar 2.
T
A B C
Gambar 2
Jadi tinggi piramida digambarkan dengan garis ….. pada TAB, dan panjang bayangannya di tanah digambarkan dengan panjang garis ……. Kemudian panjang tongkat digambarkan dengan garis ….. dan panjang bayangannya dengan garis …..
Sekarang kita bantu Tuan Thales, menentukan bentuk yang terjadi.
Segitiga TAB adalah segitiga ………… karena …………………………………………….
…………………………………………………………………………………………………..
Segitiga PBC berbentuk segitiga ………… karena ………………………………………….
……………………………………………………………………………………………….....
Bagaimana hubungan TAB dan PBC ? Tuliskan dalam bentuk simbol/lambang !
Jawab: TAB …… PBC. Apa alasannya?
Jawab: ……………………………………………………………………………………..
Sekarang bagaimana sifat perbandingan panjang sisi-sisi yang seletak? Perbandingan panjang sisi-sisi yang seletak, TA : AB ….. PB : BC.
Dengan cara yang sama berlaku perbandingan seharga panjang sisi-sisi yang lain, yaitu:
….. : ….. = ….. : ….. dan ….. : ….. = ….. : …..
Perbandingan seharga di atas dapat digambarkan seperti pada Gambar 3.
17
B
D
F
O E C A
Gambar 3
Bentuk OAB, OCD, dan OEF masing-masing segitiga siku-siku di .., ,,,, dan ….
Perbandingan panjang sisi-sisi yang seletak pada: OAB, OCD dan OEF adalah: AB CD EF OA OC OE AB CD EF
1) ⎯ = ⎯ = ⎯ 2) ⎯ = ⎯ = ⎯ dan 3) ⎯ = ⎯ = ⎯ OB OD OF OB OD OF OA OC OE
Perbandingan pada 1) dinamakan sinus sudut AOB disingkat sin ∠ AOB
2) dinamakan kosinus sudut AOB disingkat cos ∠ AOB
3). dinamakan tangen sudut AOB disingkat tan ∠ AOB
Perbandingan seharga 1), 2), dan 3) semuanya dinamakan perbandingan trigonometri .
Coba sekarang kamu tuliskan arti perbandingan trigonometri sinus, kosinus, dan tangens suatu sudut dengan bahasamu sendiri.
Setelah kamu baca sendiri, kemudian diskusikan dengan teman, dan isian ditulis, jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut.
1. Menurut pendapatmu judul apa yang sesuai .untuk uraian di atas? Mengapa demikian?
2. Tuliskan istilah atau konsep penting apa yang termuat dalam uraian di atas!
Tuliskan istilah/konsep baru, dan istilah/konsep yang sudah kamu kenal sebelumnya!
3. Tuliskan pengertian istilah atau konsep pada no.2 dengan bahasamu sendiri.
4. Hubungan apa yang ada antara konsep-konsep itu? Berikan penjelasan.
D. Penutup
Pada dasarnya pembelajaran keterampilan membaca matematika tidak dapat dilepaskan dari pembelajaran tentang pemahaman matematika dan keterampilan menulis matematika. Tidak mungkin siswa terampil membaca matematika tanpa ia memahami konsep, prinsip, aturan, simbol, atau materi matematika itu sendiri. Demikian pula, tidak mungkin siswa terampil membaca matematika tanpa ia dapat menjawab pertanyaan tentang yang dibacanya dengan benar baik secara lisan maupun tulisan.
Untuk meningkatkan kemampuan membaca matematika, pilihkan sajian teks atau tugas/soal matematika yang menuntut siswa berfikir kritik dan kreatif, hindarkan pertanyaan yang hanya dengan jawaban ya atau tidak. Selain itu sajikan teks atau tugas matematika, serta suasana belajar yang mendorong siswa senang mempelajari matematika, tidak mudah bosan dan menyerah, sehingga membentuk disposisi matematik siswa yang tinggi.
18
Daftar Pustaka
Board of Studies Mathematics, (1995). Curriculum and Standards Framework. Victoria.
Departemen Pendidikan Nasional. (2001). Kurikulum Matematika Berbasis Kompetensi untuk SD, SLTP, dan SMU
Ellerton, N.F. and Clarkson, P.C. (Bishop, A.J, Clements, K., Keithel, C., Kilpatrick, J., and Laborde, C., Eds.) (1996). International Handbook of Mathematics Education. Part 2.Volume 4, Kluwer Academik Publisher.
Eliot, P.C. and Kenney, M.J. (Eds, 1996). Communication in Mathematics, K-12 and Beyond. Yearbook. NCTM: Reston, Virginia.
Moesono, A. (2002) Pembelajaran Keteerampilan Membaca.Makalah Lokakarya Naasional Membaca dan Menulis Training of Trainer (TOT) bagi guru SLTP tahun 2002. Universitas Negeri Semarang (UNNES)
Romberg, T.A (Chair, 1993). Curriculum and Evaluation Standards for School Mathematics. NCTM: Reston, Virginia.
Sudrajat (2002) Penerapan SQ3R pada Pembelajaran Tindak Lanjut untuk Penigkatan Kemamuan komunkasi dalam Matematika Siswa SMU. Tesis pada PPs UPI
Sumarmo,U., Suryadi, D, Rukmana, K., Dasari, D. dan Suhendra (1998, 1999, 2000). Pengembangan Model Pembelajaran matematika untuk meningkatkan Kemampuan Intelektual tingkat tinggi Siswa Sekolah Dasar . Laporan Hibah Bersaing Tahap I, Tahap II, dan Tahap III.
Webb, N.L. and Coxford, A. F. (Eds., 1993) Assessment in the Mathematics Classroom. Yearbook. NCTM: Reston, Virginia
19

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar